Kisah Nenek VOC dan Para Kucing

230

Dosa atau tidak tergantung orang yang melihat. tapi yang tau dosa atau enggak itu hanya Tuhan. Semoga nenek VOC selalu mendapat perlindungan Tuhan

nenek baik hati sedang memberi makan kucing 1024x768 - Kisah Nenek VOC dan Para Kucing
nenek baik hati sedang memberi makan kucing

Hati Galau..
Hati Sedih
Hati Sedang Putus asa..

Berjalan di Malam hari demi melepas penat dan kegelisahan.
Tiba di suatu Tempat.
Tempat yang sangat Tak asing, Kantor Mas Iwan di KKP Gambir.
Sedang melamun menungu Mas ku pulang kerja, Sudah jam 20:01 malam, mas ku masih belum pulang karena ada tugas kantor..
saat mata menyapu, melihat kesibukan oang lalu lalang di sekitar sana, mata ku tertuju pada sosok tua renta..

Yah.. Sesosok perempuan tua renta termakan usia. dia membawa sepiring makanan (entah apa isinya). Aku bertanya kepada mbak penjaga warteg,

SY : Mbak. maaf siapa dia? (sambil Menunjuk ke arah nenek)

MB : OH dia Nenek V.O.C Umur nya sudah tua sekali,

SY : VOC? Umur berapa dia?

MB : kalo nggak Salah Sekitar 80 Tahun.

SY : Kenapa di bilang VOC?

MB : Dia NENEK KEJAM, Paling KEJAM di Sekitar sini.

SY : ??? kok bisa..????

MB : iya, dia Jahat, dia RENTENIR. dia TUKANG ADU DOMBA. Banyak TETANGGA PADA BRANTEM karena ulah mulutnya yang jahat, heran yah. sudah tua kok jahat bener. padahal sebentar lagi mau mati..

SY : Ohhhh…

MB : jangan Deket deket mas.. dia galak..

SY : tapi dia bawa makanan? untuk siapa..?

MB : lihat aja entar.. entar juga tau kok..

Saya berajak pergi dan mengamati gerak gerik nenek tersebut.. mmm cukup lincah, cukup awas matanya. Terlihat tak seperti nenek-nenek. dengan jalan membungkuk. (mmm jangan-jangan dia hantu atau siluman hahahahhahaha)
Beberapa Menit kemudian..

VOC : Pus Pus Pus.. Ayo Makan Ayooo.. Sini Sini..

SY : (Ya Tuhan.. Nenek Itu dalam sekejap mata dikerubuti oleh puluhan kucing. kucing-kucing berdatangan dari berbagai arah.. menyambut nenek VOC dengan ekor berdiri sambil mengelus-eluskan kepala mereka ke kaki nenek tua itu)

nenek sedang memberi makan kucing 1024x768 - Kisah Nenek VOC dan Para Kucing
nenek sedang memberi makan kucing

VOC : Belang, Putih, Kuning, Coklat, Gembul, Hitam, Pincang, Buta, Hamil, Tuli, Tua, Bocah… Ayo semua ke sini makan dulu.

SY : (Terkesima melihat pemandangan indah luar biasa di dinginnya malam, Nenek itu meletakkan potongan koran kecil di atas rumput dan aspal sambil tangannya meraup makanan. Terlihat kucing-kucing langsung menyerbu)

VOC : Hayooo.. jangan berebut. Semua dapat.. makan yang kenyang abis itu pada tidur sana..

SY : (mendekati Nenek Itu sambil jaga jarak dan menyapa dengan sopan) Nek, lagi kasih makan kucing yah? Pakai Apa? itu menunya apa?

VOC : Hussh.. Sana..!!!! Mau apa? Mau nyiksa kucing-kucing ini? mati aja kamu. Berani kamu siksa mereka, saya pukul kamu..!!!

SY : (kaget, bengong) enggak nek. saya cuma penasaran.

VOC : Penasaran apa? mau racunin kucing-kucing ini entar yah. Mati kamu ketabrak, mati kamu tabrakan di jalan kalau brani racuni kucing-kucing ini.

SY : (buset galak amat yah. Pantes dibilang VOC)
enggak nek. saya ada beberapa kaleng makanan buat kucing. ini ada 10 kaleng. ini juga sedekah dari seseorang yang bernama Ibu Kezia Nonie Hanryanto

VOC : halah..!!! Paling isinya racun.. enggak usah.. aku masih mampu kasih makan mereka walau hanya nasi dan ikan.

SY : (sabar sabar.. kalo enggak inget dosa sama penjara, ane tiban situ pake badan ane yang gede ini huff) enggak nek. ini gambar nya aja kucing. masih segel kok.

VOC : oh Semua buat saya? Alhamdulilah.. baik kamu yah.. kamu suka kucing juga? bawa bawa itu untuk apa?

SY : saya di ruko ada 30 lebih kucing nek. ini rencana saya mau kasih sama anak asuh saya di daerah cipinang besok, saya masukin ke dalam motor, biar besok enggak kelupaan. tapi sepertinya nenek lebih membutuhkan.

VOC : Oh ya sudah sini dan taruh sana di pinggir.

kisah nenek dan para kucing 1024x768 - Kisah Nenek VOC dan Para Kucing
kisah nenek dan para kucing

SY : Nek sering kasih makan yah. sehari berapa kali?

VOC : saya sebatang kara. tidak ada sanak saudara. saudara-saudaraku sudah pada mati semua. tinggal saya sendiri di sini. saya kasih makan mereka setiap pagi jam 7 dan malam jam 8.. saya kasih makan pakai uang saya sendiri hasil pinjamin tetangga di sini yang membutuhkan dengan bunga. bunganya saya pakai buat kasih makan mereka.

SY : Dosa Nek. kasih makan kucing pakai uang hasil enggak halal.

VOC : tau apa kamu sama dosa? emang kamu suci? enggak kasih makan dan melihat mereka kelaparan itu lebih dosa. jangan sok tau. jangan sok ceramah. kucing kelaparan enggak di kasih makan di diemin itu baru dooossaa..!!!

SY : maaf nek. ya sudah. terima kasih yah nek.. semoga nenek panjang umur dan bisa terus kasih makan kucing-kucing ini.

VOC : kamu siapa? saya sering lihat kamu di sini. kamu tukang ojek yah. kalo saya mati kamu terusin yah kasih makan mereka.
inget ini si pincang, si belang, kalo makan jangan di gabung sama yang lain. si pincang makannya lama, si belang juga. kalo enggak di tunggu in, makanannya di rebut sama yang lain.

SY : semoga nek. doakan saya banyak rejeki dan umur panjang.
tapi saya mungkin enggak lama lagi pindah nek, pindah ke daerah enggak di jakarta. ini lagi nunggu ruko laku. doain yah nek. nanti kalo laku saya kasih nenek makanan kucing kering biar gampang..

VOC : Yah.

SY : nek saya pamit yah. mas saya sudah dari tadi di sana liat saya.. saya enggak sadar karena asik ngobrol sama nenek dan main sama kucing-kucing ini.

VOC : Yahhh.

lalu saya pergi dan pulang..
di perjalanan saya ngobrol sama mas ku.
Eh baru tau juga dia sama nenek VOC ini..
Yah,, ada beberapa kalimat yang membuat saya sadar..
dosa atau tidak tergantung orng yang melihat..
tapi yang tau dosa atau enggak itu hanya Tuhan..

~ S E L E S A I ~

Disalin dengan perubahan seperlunya dari tulisan uncle yang baik hati.

 

Komentarmu Apa?