Ciri Ciri Kucing Keguguran: Mengenali Tanda-tanda dan Penyebabnya

Kucing: Mengenal Ciri-Ciri Keguguran

Ilustrasi Kucing

Kucing ialah binatang peliharaan yang dikenal luas di seantero dunia. Mereka termasyhur akan sifat mandiri dan pemalu, meski bisa pula menjadi sahabat yang setia dan menggemaskan. Kucing ada dalam bermacam-macam ras, mulai dari yang bertail pendek, berbulu panjang, sampai bertelinga tak biasa. Namun, meskipun kelihatannya menggemaskan, kucing tak luput dari beragam masalah kesehatan,termasuk keguguran.

Ciri-ciri keguguran pada kucing dapat beragam, tergantung kepada faktor pemicu dan keparahan keguguran itu sendiri. Beberapa tanda yang lazim ditemui adalah hilangnya selera makan, penurunan berat badan, dan kurang aktif. Lebih jauh lagi, biasanya kucing yang mengalami keguguran juga akan mengalami peningkatan keluarnya cairan dari sistem reproduksinya.

Berbagai faktor dapat menyebabkan keguguran pada kucing, seperti infeksi, kekurangan gizi, dan gangguan hormonal. Terkecuali tersebut, apabila kucing Anda mengalami keguguran, akan lebih baik jika secepatnya meminta nasihat dari dokter hewan untuk memperoleh diagnosa yang akurat dan penanganan yang sesuai. Dalam situasi-situasi tertentu, dokter hewan mungkin akan meresepkan obat atau prosedur spesifik untuk mempercepat pemulihan dan mencegah terjadinya keguguran berulang.

Penting bagi pemilik kucing untuk memerhatikan kesehatan kucing dengan memberikan makanan bergizi, menjaga kebersihan di dalam kandang, menjauhi interaksi dengan kucing liar yang berpotensi membawa penyakit, serta menjadwalkan pemeriksaan berkala ke dokter hewan. Hal ini bertujuan agar keguguran pada kucing dapat dihindari dan membantu kucing Anda tetap sehat serta bahagia selalu.

Sejarah Kucing: Dari Dianggap Suci Hingga Menjadi Hewan Peliharaan

Gambar Kucing yang Menarik

Sejak zaman prasejarah, kucing telah hidup berdampingan dengan manusia. Mereka telah menjadi teman setia dan pemburu yang handal, dengan daya tarik yang tak terbantahkan. Akan tetapi, tahukah kalian bahwa sejarah kucing ini begitu menarik dan mengesankan?

Kucing domestik berasal dari jenis Felis silvestris lybica, yaitu kucing liar yang hidup di wilayah Afrika dan Timur Tengah. Kita percaya bahwa manusia mulai menjinakkan jenis kucing ini sekitar 4.000 tahun yang lalu. Inilah alasan mengapa masyarakat Mesir kuno menganggap kucing sebagai makhluk suci dan memperlakukan mereka dengan penghormatan yang sama seperti para dewa mereka.

Pada masa Pertengahan, kucing mulai dikaitkan dengan penyihir dan terkenal sebagai teman setia para penyihir dan penyihir perempuan. Bahkan, kucing hitam sering kali dianggap sebagai pembawa malapetaka dan kerap menjadi bulan-bulanan kekejaman menjelang masa Pekan Suci.

Pada abad ke-18, kucing mulai mendapat pengakuan sebagai hewan peliharaan di berbagai penjuru Eropa. Keahlian mereka dalam menangkap tikus sangat dihargai, dan kenyamanan yang mereka berikan membuat mereka semakin populer sebagai teman setia manusia. Dari saat itu, kucing menjadi hewan peliharaan yang populer di seluruh dunia.

Ciri-Ciri Kucing Mengalami Keguguran

Keguguran adalah momen yang tidak diharapkan oleh pemilik kucing. Beberapa ciri-ciri yang mungkin menunjukkan bahwa kucing mengalami keguguran antara lain:

  1. Adanya perdarahan vagina yang tidak normal pada kucing
  2. Also read:
    Ciri-ciri Kucing British Shorthair yang Menarik untuk Diketahui
    Ciri-Ciri Ikan dan Kucing Mobil-Mobilan: Keterangan Lengkap

  3. Kucing terlihat lemah, letih, atau kurang bersemangat dari biasanya
  4. Nafsu makan kucing menurun secara signifikan
  5. Kucing mengeluarkan lendir atau cairan berwarna merah muda dari vagina

Apabila Anda melihat gejala-gejala ini pada kucing kesayangan Anda, sangat penting untuk segera menghubungi dokter hewan. Mereka akan memberikan perawatan yang tepat demi kesehatan kucing Anda.

Seluruh ini adalah sejarah dan ciri-ciri keguguran kucing yang amat menarik. Dari dihormati sekaligus dianggap sebagai makhluk suci hingga menjadi hewan peliharaan yang kita gemari, kucing sungguhlah makhluk yang penuh dengan misteri dan keajaiban.

Ras Kucing yang Terkenal dan Tanda-tanda Kucing Mengalami Gugur

Ras Kucing yang Terkenal dan Tanda-tanda Kucing Mengalami Gugur

Apabila kita membicarakan berbagai jenis kucing, maka tak akan pernah habis topik untuk dibahas. Setiap ras kucing memiliki ciri khas yang membedakannya. Diantara sekian banyak ras kucing populer di seluruh dunia, beberapa diantaranya adalah Persia, Siamese, Maine Coon, dan Angora. Tingginya popularitas ras-ras ini dikarenakan bentuk tubuhnya yang unik, panjang bulunya yang memukau, mata yang mempesona, serta temperamen yang berbeda-beda.

Ras kucing paling populer yang sangat disukai oleh penggemar kucing adalah Persia. Kucing Persia memiliki ciri khas bulu yang lebat dan hidung yang pesek. Mereka memiliki sifat yang tenang dan menyukai perhatian. Sementara itu, Siamese dengan bulu pendek dan mata biru mencolok, memiliki keanggunan dan suara meong yang khas.

Maine Coon adalah ras kucing terbesar asal Amerika Utara. Mereka mempunyai bulu panjang dan ekor yang tebal. Maine Coon terkenal cerdas dan selalu memiliki hubungan yang baik dengan manusia. Sedangkan Angora, kucing asal Turki, memukau dengan bulu indah dan lembut yang dimilikinya.

Di sisi lain, masalah keguguran pada kucing merupakan hal yang perlu diperhatikan oleh para pemilik hewan peliharaan. Beberapa tanda-tanda kucing mengalami keguguran antara lain perubahan perilaku menjadi tenang, kehilangan nafsu makan, serta adanya perubahan pada bagian perut kucing. Jika kita melihat gejala-gejala tersebut, sebaiknya segera membawa kucing ke dokter hewan terdekat untuk mendapatkan perawatan yang sesuai.

Ini hanyalah sedikit contoh tentang beragam ras kucing yang populer dan tanda-tanda kucing mengalami keguguran. Sebagai pecinta kucing, sangat penting bagi kita untuk memahami karakteristik dan kebutuhan kucing kesayangan kita agar dapat memberikan perawatan yang optimal dan mengidentifikasi tanda-tanda kesehatan kucing yang perlu diperhatikan dengan baik.

Karakteristik Tubuh Kucing: Tanda-tanda Keguguran Pada Kucing

Mengenali Ciri-ciri Kucing Mengalami Keguguran

Kucing Yang Mengalami Keguguran

Memiliki kucing di rumah dapat memberikan kebahagiaan yang tak tergantikan bagi pemiliknya. Selain karakter dan tingkah laku yang unik, setiap kucing juga memiliki karakteristik fisik yang berbeda-beda. Namun, terkadang kita harus memperhatikan dengan serius kondisi kesehatan kucing kesayangan kita, terutama jika mengalami keguguran. Berikut ini adalah beberapa tanda fisik yang dapat menunjukkan keguguran pada kucing.

Pertama, perhatikan perubahan pada perut kucing. Biasanya, kucing yang mengalami keguguran akan mengalami penurunan secara tiba-tiba dalam ukuran perutnya. Ada juga kasus di mana perut kucing menjadi agak kendur setelah mengalami keguguran. Anda dapat melihat perubahan ini secara jelas saat melihat kucing kesayangan dari samping atau memegang perutnya dengan lembut.

Kedua, perhatikan perubahan dalam performa fisik kucing. Umumnya, kucing yang mengalami keguguran akan kehilangan nafsu makannya, sering muntah, terlihat lemah, dan tampak lesu. Jika Anda melihat kucing kesayangan tiba-tiba kehilangan energi atau tampak tidak bersemangat seperti biasanya, ini dapat menjadi tanda bahwa kucing sedang mengalami keguguran.

Terakhir, perhatikan perubahan dalam aliran darah. Kucing yang mengalami keguguran juga dapat mengeluarkan darah dalam jumlah yang tidak normal. Darah ini mungkin akan terlihat sebagai bercak-bercak di lantai atau dalam kandang kucing. Jika Anda menemukan hal ini, segera bawa kucing ke dokter hewan terdekat untuk mendapatkan perawatan medis yang tepat.

Dalam beberapa kasus, keguguran dapat terjadi tanpa gejala yang nyata pada tubuh kucing. Oleh karena itu, sangat penting bagi pemilik kucing untuk selalu memperhatikan perubahan perilaku dan fisik pada kucing kesayangan mereka. Jika Anda memiliki kekhawatiran, segera konsultasikan dengan dokter hewan untuk mendapatkan diagnosis dan perawatan yang sesuai.

Informasi Tentang Perilaku Kucing dan Tanda-tanda Kucing Keguguran

Perilaku Kucing

Perilaku kucing memiliki peranan penting dalam memberikan petunjuk tentang kesehatan dan kondisi mereka, termasuk untuk mendeteksi tanda-tanda kemungkinan keguguran. Mengetahui ciri-ciri kucing keguguran dapat membantu pemilik kucing dalam mengidentifikasi masalah dengan cepat dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga kesehatan kucing mereka.

Salah satu tanda kucing mengalami keguguran adalah perubahan perilaku. Kucing yang sedang menghadapi keguguran mungkin terlihat lebih pendiam dan kurang aktif daripada biasanya. Nafsu makannya juga berkurang, dan mereka tidak lagi tampak bermain atau berinteraksi dengan pemiliknya. Selain itu, kucing yang sedang mengalami keguguran bisa menunjukkan gejala kegelisahan seperti gelisah atau sering menjilati area perutnya.

Tanda-tanda lain yang dapat membantu mendiagnosis keguguran pada kucing meliputi perubahan fisik. Perdarahan dari saluran reproduksi kucing adalah tanda jelas bahwa kucing sedang mengalami keguguran. Pemilik juga bisa melihat keluarnya jaringan atau sekresi yang tidak normal dari vagina kucing. Ukuran perut kucing yang sebelumnya membesar akibat kehamilan juga bisa mengecil secara tiba-tiba.

Sangat penting bagi pemilik kucing untuk segera menghubungi dokter hewan jika curiga bahwa kucing mereka mengalami keguguran. Dokter hewan dapat melakukan pemeriksaan menyeluruh dan memberikan perawatan yang diperlukan untuk kucing tersebut.

Dengan mengetahui perilaku kucing dan ciri-ciri kucing keguguran, pemilik kucing dapat menjaga kesehatan dan kebahagiaan hewan peliharaan mereka. Dengan memperhatikan tanda-tanda ini, pemilik dapat segera bertindak dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk memastikan kucing mendapatkan perawatan yang optimal.

Makanan yang Sesuai untuk Kucing dan Tanda-tanda Keguguran pada Kucing

Gambar Kucing

Hewan peliharaan seperti kucing juga membutuhkan perhatian khusus dalam hal nutrisi yang mereka konsumsi. Pilihan makanan yang tepat dapat mendukung pertumbuhan optimal dan menjaga kesehatan kucing. Terutama bagi kucing betina yang sedang hamil, asupan makanan mereka harus diperhatikan dengan lebih teliti. Sebelum membahas makanan yang cocok untuk kucing hamil, penting untuk mengetahui tanda-tanda keguguran pada kucing.

Gejala-gejala keguguran pada kucing meliputi keluarnya darah dari vagina, perubahan perilaku seperti kurang bersemangat, dan penurunan nafsu makan. Apabila Anda melihat tanda-tanda ini, sebaiknya segera membawa kucing ke dokter hewan untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Saat kucing sedang hamil, pilihan makanannya harus diperhatikan secara cermat. Makanan yang cocok untuk kucing hamil sebaiknya mengandung tinggi protein, kalsium, dan nutrisi penting lainnya yang dibutuhkan untuk perkembangan janin. Pastikan makanan kucing hamil mengandung protein yang cukup tinggi dari sumber seperti daging atau ikan, serta kalsium yang mencukupi untuk menjaga kesehatan tulang dan gigi.

Ada beberapa opsi makanan yang tepat untuk kucing hamil, misalnya makanan kering yang dirancang khusus untuk kucing betina hamil atau makanan basah dengan bahan-bahan alami dan berkualitas. Jangan lupa untuk memperhatikan porsi makanan yang diberikan dan mempertimbangkan kondisi kesehatan kucing secara keseluruhan. Jika masih ragu, konsultasikan dengan dokter hewan mengenai pilihan makanan yang paling sesuai untuk kucing betina hamil Anda.

Nutrisi yang tepat sangatlah penting dalam menjaga kesehatan kucing, baik yang sedang hamil maupun tidak. Dengan memberikan makanan yang cocok dan seimbang, Anda dapat memastikan kesehatan dan kebahagiaan kucing kesayangan Anda.

Mengasuh Kucing dengan Baik: Mengenal Tanda-tanda Kucing Keguguran

Kucing bermain dengan penuh kesenangan

Pengenalan

Berkawan dengan kucing merupakan suatu kebahagiaan tersendiri dan kucing adalah anggota keluarga yang berharga. Namun, sebagai pemilik kucing, gencar memberikan pengasuhan yang baik perlu dilakukan serta memahami ciri-ciri apabila kucing mengalami masalah kesehatan, seperti keguguran. Pada kesempatan ini, kita akan membahas mengenai ciri-ciri dan tanda-tanda kucing keguguran.

Perubahan Pola Tingkah Laku dan Pola Makan

Salah satu tanda-tanda umum apabila kucing mengalami keguguran adalah adanya perubahan pada pola tingkah laku dan pola makan kucing tersebut. Kucing mungkin kehilangan selera makan, menjadi lemas, serta kurang bersemangat untuk bermain. Kadang-kadang, kucing yang mengalami keguguran juga tampak kurang berkembang seperti kucing hamil lainnya.

Pendarahan

Ciri lain dari keguguran pada kucing adalah adanya pendarahan. Pendarahan ini dapat terlihat melalui saluran kencing kucing dan menghasilkan noda darah pada lantai atau tempat tidur mereka. Jika Anda melihat tanda-tanda pendarahan pada kucing peliharaan Anda, segera bawa ke dokter hewan untuk mendapatkan perawatan yang sesuai.

Perubahan pada Organ Reproduksi

Perubahan pada organ reproduksi juga dapat menjadi indikasi kucing mengalami keguguran. Pada kucing betina yang menggugurkan kandungan, perut mungkin membesar tetapi tidak ada gerakan janin yang terasa saat Anda memegangi perutnya. Selain itu, kucing tersebut dapat merasakan rasa sakit ketika perutnya disentuh, yang dapat menjadi tanda adanya keguguran.

Dalam merawat kucing, penting bagi kita untuk memahami tanda-tanda dan ciri-ciri keguguran. Jika Anda melihat adanya perubahan perilaku, pola makan, pendarahan, atau perubahan pada organ reproduksi kucing Anda, segera konsultasikan dengan dokter hewan untuk mendapatkan perawatan yang tepat. Dengan memberikan perhatian dan pengasuhan yang baik, kita dapat membantu kucing tetap sehat dan bahagia.

Fakta Tentang Kucing sebagai Hewan Peliharaan: Identifikasi Tanda-tanda Kucing Mengalami Keguguran

Ilustrasi Kucing sebagai Hewan Peliharaan

Mengenal Kucing sebagai Hewan Peliharaan

Kucing merupakan salah satu binatang yang begitu diminati sebagai hewan peliharaan oleh banyak kalangan. Selain memiliki penampilan yang menggemaskan, kucing juga memiliki karakteristik unik seperti kecintaan mereka terhadap permainan dan kebiasaan menjilati bulu mereka.

Tanda-tanda Kucing Mengalami Keguguran

Terkadang, kucing peliharaan kita bisa mengalami keguguran, yaitu kehilangan janin sebelum mereka lahir. Sebagai pemilik kucing, penting bagi kita untuk dapat mengenali tanda-tanda bahwa kucing kita sedang mengalami keguguran. Beberapa ciri-cirinya meliputi:

1. Perubahan perilaku: Kucing yang mengalami keguguran biasanya tampak lebih tenang dan kurang aktif dari biasanya. Mereka mungkin juga menjadi pendiam dan kurang enerjik seperti biasanya.

2. Perdarahan: Jika kucing Anda mengalami keguguran, Anda mungkin melihat adanya darah pada tempat tidur atau di sekitar kucing. Perdarahan ini bisa terjadi baik pada awal atau akhir kehamilan dan harus segera mendapatkan perhatian medis dari dokter hewan.

3. Pembengkakan atau kelembutan di perut: Jika kucing Anda mengalami keguguran, perutnya mungkin akan terasa keras atau sangat lembut saat disentuh. Ini bisa menjadi tanda bahwa proses keguguran sedang berlangsung.

4. Tidak ada gerakan janin: Jika kucing Anda biasanya aktif dalam kandungannya namun tiba-tiba tidak ada gerakan atau aktivitas yang terdeteksi, ini bisa menjadi pertanda bahwa kucing Anda mengalami keguguran.

Apabila situasi ini terjadi, sangat penting untuk segera membawa kucing Anda ke dokter hewan untuk mendapatkan perawatan dan evaluasi yang diperlukan. Dokter hewan akan menentukan penyebab masalah tersebut dan memberikan perawatan yang tepat agar kucing Anda dapat pulih dengan baik.

Perawatan Kesehatan Kucing: Tanda-tanda Kucing Mengalami Keguguran

Perawatan Kesehatan Kucing

Bagi para penggemar kucing, menjaga kesehatan dan mengenali gejala kucing yang sedang mengalami masalah kesehatan sangatlah penting. Salah satu masalah kesehatan yang dapat terjadi pada kucing adalah keguguran. Keguguran pada kucing bisa terjadi karena berbagai alas an, seperti masalah reproduksi atau kondisi kesehatan yang buruk.

Salah satu tanda-tanda yang mungkin menunjukkan bahwa kucing mengalami keguguran adalah adanya perdarahan. Jika Anda melihat darah keluar dari vagina kucing, terutama jika ada juga keluarnya jaringan atau janin, bisa jadi kucing mengalami keguguran. Selain itu, kucing yang mengalami keguguran juga mungkin terlihat lesu, kurang bersemangat, sering muntah, atau penurunan nafsu makan.

Untuk merawat kucing yang mengalami keguguran, segera bawa ke dokter hewan. Dokter hewan akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut dan memberikan perawatan yang sesuai. Dalam beberapa kasus, dokter hewan mungkin akan memberikan obat atau tindakan medis lain untuk membantu pemulihan kucing. Selain itu, penting untuk memberikan perawatan yang baik, seperti memberikan makanan yang tepat dan memastikan kucing mendapat istirahat yang cukup.

Supaya kucing terhindar dari masalah kesehatan seperti keguguran, penting bagi pemilik kucing untuk memperhatikan kesehatan reproduksi mereka. Jika Anda tidak ingin melakukan perkembangbiakan, sterilisasi atau kastrasi adalah solusi yang disarankan. Selain itu, menjaga kucing tetap sehat dengan memberikan makanan bergizi, vaksinasi rutin, dan kunjungan berkala ke dokter hewan juga merupakan langkah penting dalam menjaga kesehatan kucing kesayangan Anda.

Teknik Pelatihan Kucing dan Tanda-tanda Kucing Mengalami Keguguran

Teknik Pelatihan Kucing dan Tanda-tanda Kucing Mengalami Keguguran

Apakah Anda mempunyai kucing di rumah? Jika ya, tentu Anda ingin melihat kucing Anda dalam kondisi sehat, bahagia, dan aktif. Salah satu cara yang bisa Anda lakukan untuk memberikan perhatian lebih pada kucing Anda adalah dengan menggunakan teknik pelatihan. Melatih kucing bukan hanya untuk mengajarkan trik-trik yang menarik, tetapi juga untuk membantu mengembangkan kemampuan fisik dan mental kucing tersebut.

Penting bagi Anda untuk mengetahui tanda-tanda jika kucing mengalami keguguran agar Anda dapat mengantisipasi masalah yang mungkin muncul. Salah satu tanda umum dari keguguran pada kucing adalah adanya pendarahan pada bagian vaginanya. Selain itu, kehilangan nafsu makan, depresi, atau kelemahan pada kucing betina juga bisa menjadi tanda-tanda dari keguguran. Jika Anda mencurigai adanya keguguran pada kucing Anda, segera bawa ke dokter hewan untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Sekarang, mari kita bahas beberapa teknik dalam melatih kucing Anda. Pertama, konsistensi menjadi kunci utama. Anda perlu melatih kucing dengan rutin pada waktu dan tempat yang sama. Hal ini akan membantu kucing memahami apa yang Anda harapkan darinya dan juga mempercepat proses pembelajaran.

Menggunakan metode penguatan positif juga sangat efektif dalam melatih kucing. Berikan hadiah berupa camilan atau pujian setiap kali kucing melakukan perilaku yang benar. Hal ini akan membuatnya merasa dihargai dan juga menjadi motivasi tambahan untuk melakukannya lagi di masa mendatang.

Terakhir, kesabaran merupakan kunci penting dalam melatih kucing. Setiap kucing memiliki kecepatan belajar yang berbeda-beda. Jangan sampai Anda merasa frustrasi dan menghukum kucing jika dia tidak langsung memahami apa yang Anda inginkan. Berikan pujian dan dorongan positif untuk merangsang pertumbuhan dan kebahagiaan kucing Anda.

Pertanyaan Umum tentang Ciri-ciri Kucing Mengalami Keguguran

Ciri-ciri Kucing Keguguran

Apa saja gejala umum yang menandakan kucing mengalami keguguran?

Kucing yang mengalami keguguran dapat menunjukkan beberapa tanda yang mengindikasikan kondisinya. Salah satu ciri yang sering terlihat adalah perubahan perilaku mereka. Kucing mungkin menjadi lesu, kurang aktif, atau kehilangan minat dalam bermain. Mereka juga bisa mengalami penurunan nafsu makan, menjauh dari pemiliknya, atau bahkan menunjukkan tanda-tanda depresi.

Beberapa kasus keguguran pada kucing juga bisa menyebabkan pendarahan. Pemilik dapat melihat adanya bercak darah di tempat tidur kucing, lantai, atau lapisan boks kucing. Cairan yang keluar dari saluran reproduksi juga mungkin mengandung darah. Selain itu, ada kemungkinan kucing yang mengalami keguguran akan mengeluarkan janin yang tidak berkembang dengan sempurna atau plasenta.

Catatan: Kucing yang mengalami keguguran juga bisa mengalami perubahan pada sistem reproduksi mereka. Misalnya, vulva kucing dapat membengkak dan tampak merah atau berdarah. Kucing betina juga mungkin menunjukkan perilaku seperti membuat sarang atau mencari tempat nyaman untuk melepaskan janin yang sudah mati dalam rahimnya.

Apa penyebab umum kucing mengalami keguguran?

Ada banyak faktor yang bisa menyebabkan keguguran pada kucing. Infeksi, kelainan genetik pada janin, stres, atau masalah kesehatan pada kucing betina dapat mempengaruhi keberhasilan kehamilan dan menyebabkan terjadinya keguguran. Terkadang, faktor eksternal seperti kecelakaan atau trauma fisik juga dapat menjadi penyebab keguguran.

Infeksi bakteri atau virus pada sistem reproduksi kucing betina, seperti herpesvirus atau panleukopenia, dapat berperan dalam menyebabkan keguguran. Kondisi ini juga bisa terjadi jika terdapat gangguan hormonal yang mempengaruhi proses kehamilan, misalnya ketidakseimbangan hormon dari kelenjar tiroid atau gangguan pada hormon reproduksi.

Penting untuk segera menghubungi dokter hewan jika Anda memperhatikan gejala-gejala yang mengindikasikan kucing Anda mengalami keguguran. Dokter hewan akan melakukan pemeriksaan menyeluruh dan membantu menentukan penyebab keguguran yang mungkin dialami oleh kucing tersebut.

Ciri Ciri Kucing Keguguran