Ekor Kucing: Semua yang Perlu Anda Ketahui tentang Ekornya

Pengenalan Mengenai Ekor Kucing

Kucing menjadi salah satu binatang peliharaan yang populer di kalangan masyarakat Indonesia. Selain keanggunan dan kecerdasannya, ekor kucing menjadi salah satu ciri khas unik yang menarik minat para penggemarnya. Ekornya memiliki berbagai bentuk dan karakteristik yang menarik perhatian para pemilik kucing.

Gambbar Ekor Kucing

Ekor kucing memiliki peran penting dalam kehidupan mereka. Fungsi utamanya adalah sebagai alat keseimbangan dan sarana komunikasi. Ketika kucing meloncat atau bergerak dengan cepat, ekor mereka membantu menjaga keseimbangan dan stabilitas tubuh mereka. Selain itu, gerakan ekor juga dapat memberikan petunjuk mengenai emosi dan keadaan kucing.

Bentuk dan ukuran ekor kucing sangat bervariasi. Ada yang panjang dan tegak, ada yang pendek dan renggang. Beberapa ras kucing memiliki ekor yang lebih lebat atau berbulu. Selain itu, warna dan pola bulu pada ekor juga beragam, memberikan ciri khas yang unik pada setiap kucing.

Dengan mengamati ekor kucing, para pemilik kucing dapat memahami perasaan dan emosi yang tengah dirasakan oleh binatang peliharaan mereka. Misalnya, ketika ekor kucing terangkat tegak, itu menunjukkan kebahagiaan atau kegembiraan. Di sisi lain, jika ekor kucing bergerak cepat ke sana kemari, itu dapat mengindikasikan rasa cemas atau kemarahan.

Melalui pemahaman mengenai karakteristik ekor kucing, pemilik kucing dapat membangun hubungan yang lebih dekat dan merawat binatang peliharaan mereka dengan baik. Dengan memperhatikan ekor kucing secara seksama, kita dapat melihat cerminan dari keadaan dan perasaan kucing tersebut. Oleh karena itu, penting bagi para pemilik kucing untuk memahami peran penting ekor dalam kehidupan dan komunikasi kucing.

Sejarah Kucing Ekor Kucing

Kucing Ekor Kucing

Kucing merupakan binatang kesayangan yang sangat popular di seluruh dunia. Mereka adalah salah satu hewan yang memiliki riwayat yang panjang, termasuk jenis kucing dengan ekor yang sangat pendek yang dikenal sebagai kucing ekor bob atau kucing ekor pendek.

Kucing ekor pendek pertama kali ditemukan di beberapa pulau di Kepulauan Andaman. Meskipun ada berbagai teori tentang asal mereka, para ahli percaya bahwa mereka muncul akibat mutasi genetik alami yang terjadi di pulau-pulau tersebut.

Kucing ekor pendek merebak ke berbagai penjuru dunia melalui perdagangan dan perjalanan manusia. Dulunya mereka dikenal dengan sebutan kucing ekor bob karena penampilan mereka yang ekor sangat pendek. Hal ini disebabkan oleh kelainan genetik yang menyebabkan ekor mereka menjadi sangat pendek atau bahkan tidak ada sama sekali.

Also read:
Merawat Kucing Bulu Hitam dengan Cermat
Kucing dengan Bulu Tiga Warna: Kecantikan yang Berpadu dalam Satu Tubuh

Meskipun kucing ekor pendek awalnya hanya ada di beberapa pulau Kepulauan Andaman, kini mereka bisa ditemukan di berbagai negara di dunia. Mereka menjadi salah satu jenis kucing yang populer di kalangan pecinta kucing karena penampilan mereka yang unik dan sifat yang ramah.

Tentu saja, kucing ekor pendek juga memiliki beragam warna dan corak pada bulu mereka yang membuat mereka semakin menarik. Selain cocok sebagai hewan peliharaan, mereka juga terkenal sebagai kucing penjaga rumah yang efektif dan pembasmi tikus yang handal.

Hingga saat ini, kucing ekor pendek tetap menjadi jenis kucing yang banyak dicari dan diidolakan. Riwayat yang panjang dan keunikan asal mereka menjadikan mereka sebagai makhluk yang menarik untuk dipelajari dan dikagumi oleh banyak orang di seluruh dunia.

Peran Kucing dalam Kultur Ekor Kucing

Gambar Kucing

Pada kultur ekor kucing, kucing memiliki peran yang amat istimewa. Tidak cuma menjadi binatang peliharaan, mereka juga dipandang sebagai makhluk yang membawa keberuntungan serta symbolism. Di Indonesia, banyak orang meyakini bahwa memiliki seekor kucing di rumah bisa membawa keberhasilan dan perlindungan dari energi negatif. Kucing juga sering dianggap sebagai hewan yang cerdas dan memiliki kemampuan spiritual unik.

Kucing juga diyakini memiliki hubungan erat dengan dunia jin. Mereka acap kali dikaitkan dengan dunia gaib serta sering dianggap sebagai perantara antara manusia dan makhluk halus. Maka dari itu, tak jarang kucing digunakan dalam berbagai ritual spiritual atau sebagai perantara dalam memperoleh pesan dari dunia supranatural.

Tak hanya itu, kucing juga kerap menjadi simbol dalam seni dan sastra. Dalam beragam cerita rakyat dan legenda, kucing sering kali tampil sebagai tokoh yang cerdik, licik, atau bahkan magis. Mereka pun sering digunakan dalam peribahasa atau pepatah sebagai simbol ketangkasan, keluwesan, dan kecerdikan.

Tidak hanya itu, kucing juga memegang peran penting dalam era modern, terutama di media sosial. Kucing menjadi salah satu binatang yang paling banyak difoto serta dibagikan di platform seperti Instagram serta Facebook. Video kucing lucu dan menggemaskan sering kali menjadi viral serta mendapatkan perhatian besaar dari pengguna internet di seluruh dunia.

Jadi, bisa dikatakan bahwa kucing memainkan peranan yang amat penting dalam kultur ekor kucing. Mulai dari membawa keberuntungan, menjadi simbol spiritual, hingga menjadi bintang di media sosial, kucing telah menjadi bagian integral dari masyarakat kita.

Karakteristik dan Fungsi Ekor Kucing

Gambar Kucing

Kucing adalah hewan yang amat populer di kalangan penggemar binatang peliharaan. Salah satu aspek menarik yang dimiliki kucing adalah ekornya. Ekor kucing bukan hanya memberikan ciri khas pada tubuhnya, tetapi juga memiliki peran penting dalam kehidupan sehari-hari kucing serta memberikan informasi tentang morfologi dan anatomi tubuhnya secara keseluruhan.

Ekor kucing terdiri dari beberapa bagian yang masing-masing memiliki fungsi spesifik. Bagian pertama adalah pangkal ekor yang terhubung dengan tulang belakang kucing. Bagian ini adalah titik awal yang memberi dukungan struktural pada ekor. Selanjutnya, terdapat batang ekor yang terdiri dari tulang, otot, serta jaringan lemak. Batang ekor ini memberikan fleksibilitas dan stabilitas pada pergerakan ekor kucing.

Bagian yang menonjol di ujung ekor adalah rambut ekor atau bulu keris. Bulu-bulu ini berfungsi membantu kucing mempertahankan keseimbangan saat melompat atau berlari. Di samping itu, ekor juga merupakan alat komunikasi antara kucing dengan sesama kucing. Misalnya, ketika kucing merasa marah atau takut, ekornya akan membesar atau berdiri tegak.

Morfologi ekor kucing dapat bervariasi. Berbagai jenis ekor, seperti ekor panjang, pendek, sipit, atau bahkan bengkok, dapat diamati pada kucing. Jenis ekor ini dapat diturunkan dari induk kepada anak kucing. Setiap jenis ekor memiliki karakteristik unik yang memberikan tampilan menarik dan membedakan satu kucing dengan yang lainnya.

Secara keseluruhan, morfologi dan anatomi ekor kucing merupakan aspek penting dalam pengenalan sifat dan perilaku kucing. Ekor kucing tidak hanya berfungsi dalam menjaga keseimbangan dan berkomunikasi, melainkan juga merupakan sebuah fitur yang membedakan satu individu kucing dengan yang lainnya.

Keistimewaan Kucing sebagai Hewan Peliharaan

Kucing Lucu

Kehangatan Ekor Kucing

Kucing terkenal dengan pesona ekornya yang panjang dan menggemaskan. Ekor mereka memiliki fungsi penting dalam menjaga keseimbangan tubuh ketika melompat atau berlari. Tidak hanya itu, kucing juga dapat menunjukkan berbagai ekspresi emosional melalui gerakan ekor, seperti ketika mereka melambai-lambai saat bahagia atau menggemaskan.

Sifat Mandiri

Salah satu keunikan kucing sebagai hewan peliharaan adalah sifat mandirinya. Kucing dikenal sebagai makhluk yang dapat merawat diri sendiri dengan baik. Mereka dapat membersihkan bulu mereka, mencari makanan sendiri, bahkan bisa melatih diri dalam penggunaan kotak pasir. Kucing cenderung mandiri dan tidak terlalu membutuhkan perhatian manusia secara terus-menerus, menjadikannya ideal bagi pemilik dengan gaya hidup sibuk.

Kemampuan Berburu yang Luar Biasa

Keunikan lain dari kucing adalah kemampuannya dalam berburu. Insting berburu pada kucing sangat kuat, yang sering tampak saat mereka bermain dengan mainan bergerak atau menangkap serangga kecil di sekitar rumah. Kucing juga dapat melihat dengan baik di kegelapan dan memiliki pendengaran yang tajam, memungkinkan mereka berburu dengan sukses bahkan saat malam hari. Kemampuan berburu ini membuat mereka menjadi hewan peliharaan yang efektif dalam mengendalikan hama di rumah.

Kucing Sebagai Penjaga Rumah

Meskipun terkenal dengan sikap santainya, kucing juga dapat menjadi penjaga rumah yang baik. Kucing memiliki insting yang kuat dalam melindungi rumah dan anggota keluarga dari bahaya. Mereka memiliki pendengaran yang tajam dan dapat mendeteksi suara-sura mencurigakan. Bahkan, kucing seringkali “patroli” di sekitar rumah mereka untuk memastikan keamanan lingkungan sekitarnya.

Dengan berbagai keistimewaan sebagai hewan peliharaan, kucing tidak hanya memberikan kehangatan dan kebahagiaan di rumah, tetapi juga menjadi teman setia dalam menjaga keseimbangan emosi kita. Merawat kucing sebagai hewan peliharaan dapat memberikan manfaat positif bagi kesehatan mental dan kualitas kehidupan kita sehari-hari.

[Perilaku Khas Kucing Melalui Gerakan Ekor]

Perilaku Kucing Ekor Kucing

Siapa yang tidak terpesona dengan perilaku unik kucing? Salah satu perilaku yang sering menarik perhatian adalah gerakan ekornya. Bagi kucing, ekor bukan hanya sebagai alat untuk keseimbangan tubuh, tetapi juga sebagai sarana komunikasi dan ungkapan emosi.

Jika ekor kucing tegak dengan bulu yang mengembang, itu menandakan kucing sedang waspada atau marah. Hal ini sering terjadi jika kucing merasa terancam oleh keberadaan manusia atau hewan lain. Namun, jika ekor kucing tergantung dan bergerak perlahan, itu menunjukkan keadaan kucing yang rileks dan tenang.

Gerakan ekor yang menarik adalah kebiasaan bermain yang berasal dari nenek moyang kucing di hutan. Ketika melihat sesuatu yang menarik perhatiannya, kucing akan melambaikan ekornya perlahan dari satu sisi ke sisi lain sebelum akhirnya melompat atau menjilati objek tersebut.

Beberapa kucing juga menggunakan ekornya untuk mengekspresikan kebahagiaan mereka. Mereka akan melompat dan meloncat-loncat sambil mengangkat ekor mereka tinggi-tinggi. Ini menandakan bahwa kucing sedang dalam suasana hati yang baik dan ingin bermain atau meminta perhatian dari pemiliknya.

Secara keseluruhan, gerakan ekor merupakan bentuk komunikasi yang penting bagi kucing. Melalui gerakan tersebut, mereka dapat mengekspresikan emosi dan keadaan mereka kepada kita. Oleh karena itu, sangat penting bagi kita sebagai pemilik untuk memahami dan menghargai perilaku ini agar dapat menjalin hubungan yang baik dengan kucing kesayangan kita.

Pemilihan dan Perawatan Kucing Ekor Kucing

gambar kucing

Tips Memilih Kucing

Pemilihan kucing sebagai hewan peliharaan merupakan keputusan penting yang harus dipertimbangkan dengan matang. Ketika ingin memelihara kucing ekor panjang, terdapat beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan. Pertama-tama, ada baiknya melihat jenis dan karakteristik kucing yang menjadi favorit Anda. Apakah Anda menginginkan kucing yang aktif dan ramah, seperti Maine Coon atau Ragdoll? Atau lebih suka kucing dengan ukuran tubuh dan kecerdasan yang lebih kecil, seperti kucing domestik biasa? Selain itu, pastikan pula bahwa kucing yang Anda pilih bebas dari masalah kesehatan genetik yang berpotensi diturunkan.

Menciptakan Kehidupan Sehat untuk Kucing Anda

Perawatan yang baik sangat dibutuhkan untuk menjaga kucing ekor panjang tetap sehat dan bahagia. Pastikan Anda memberikan makanan berkualitas yang sesuai dengan kebutuhan kucing Anda. Selain itu, sediakan tempat minum yang bersih dan nyaman serta tempat tidur yang menyenangkan agar kucing Anda dapat beristirahat dengan nyaman setiap harinya. Biasakan mandi secara rutin dan sikat bulunya secara teratur agar bulu tetap lembut dan bebas dari masalah rambut yang kusut. Adapun pemeriksaan rutin ke dokter hewan diperlukan untuk menjaga kesehatan dan memberikan vaksinasi yang diperlukan. Jangan lupa juga untuk memberikan perhatian dan bermain bersama kucing Anda guna memenuhi kebutuhan fisik maupun emosionalnya.

Kebersihan dan Kepastian Kesejahteraan

Selain menjaga kesehatan fisik kucing, kebersihan dan kepastian kesejahteraan juga harus diperhatikan dengan baik pada kucing ekor panjang Anda. Rajinlah membersihkan kotak pasir agar tetap bersih dan tidak berbau. Pastikan seluruh anggota keluarga memahami batasan dalam berinteraksi dengan kucing, termasuk tidak menarik ekornya atau mengganggu aktivitasnya. Penuhi kebutuhan kucing akan tempat beristirahat yang aman dan nyaman, sehingga terhindar dari bahaya potensial seperti bahan kimia berbahaya atau tanaman yang beracun.

Memilih dan merawat kucing ekor panjang memerlukan tanggung jawab dan perhatian yang besar. Pemilihan kucing yang tepat serta perawatan yang baik akan memastikan kucing Anda hidup dengan bahagia dan sehat. Selain menjaga kebersihan dan menjauhkan kucing dari bahaya, berikan perhatian dan kasih sayang yang cukup. Dengan pengertian dan perawatan yang baik, kucing ekor panjang Anda akan menjadi teman setia yang selalu menyenangkan dan menghibur di rumah Anda.

Penyakit yang Sering Muncul pada Kucing Rapuh

Gambar Kucing

Kenali Beberapa Penyakit yang Sering Menyerang Kucing Rapuh

Bagi pemilik kucing rapuh, penting untuk memperhatikan penyakit-penyakit umum yang kerap menyerang mereka agar dapat memberikan perawatan yang tepat serta menjaga kesehatan kesayangan. Salah satu penyakit yang sering dialami oleh kucing adalah penyakit pada saluran pernapasan bagian atas.

Penyakit ini biasanya disebabkan oleh infeksi virus seperti herpesvirus dan calicivirus. Gejala yang umum terkait dengan penyakit ini antara lain demam, sering bersin, batuk, mata yang berair, dan penurunan nafsu makan. Apabila Anda mencurigai kucing Anda terkena penyakit ini, segera bawa ke dokter hewan, karena bisa berpotensi menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Lantas, kucing juga menjadi target penyakit infeksi pada saluran kemih. Saat bakteri menyerang saluran kemih, kucing dapat mengalami infeksi yang mengganggu kesehatannya. Beberapa gejala yang biasa muncul adalah sering buang air kecil, rasa sakit saat buang air kecil, terdapat darah dalam urin, dan nafsu makan yang hilang. Jika kucing Anda menunjukkan tanda-tanda tersebut, jangan tunda untuk berkonsultasi dengan dokter hewan guna mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang sesuai.

Selain itu, kucing juga rentan mengalami permasalahan pencernaan seperti diare. Diare dapat dipicu oleh berbagai faktor, seperti perubahan pola makan, infeksi usus, atau makanan yang tidak cocok. Amat penting bagi pemilik kucing untuk memperhatikan pola buang air serta kualitas kotoran yang dihasilkan. Jika diare berlangsung selama lebih dari 24 jam atau disertai gejala lain seperti muntah atau kehilangan nafsu makan, secepatnya bawa kucing ke dokter hewan.

Tidak hanya itu, kucing juga sering terkena penyakit parasit seperti cacingan. Kehadiran cacing usus dapat menimbulkan masalah kesehatan yang serius jika tidak segera diatasi. Beberapa gejala yang sering muncul adalah penurunan berat badan, muntah, diare, dan perubahan perilaku. Untuk mencegah serta mengobati cacingan, pastikan Anda memberikan obat cacing yang dianjurkan oleh dokter hewan secara teratur.

Sebagai pemilik kucing rapuh, penting untuk mengenali tanda-tanda penyakit yang sering menyerang mereka dan melakukan langkah-langkah pencegahan yang tepat, seperti menjaga kebersihan lingkungan serta memberikan makanan yang bergizi. Apabila Anda mencurigai kucing Anda menderita penyakit tertentu, jangan ragu untuk menghubungi dokter hewan guna mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Peran Kucing dalam Kesehatan Manusia

Peran Kucing dalam Kesehatan Manusia

Kucing tidak hanya menjadi hewan peliharaan yang menggemaskan, namun juga memiliki peranan penting dalam menjaga kesehatan manusia. Mereka dapat memberikan manfaat psikologis, fisik, dan emosional bagi para pemiliknya.

Pengurang Stres

Mendekati dan berinteraksi dengan kucing dapat secara positif mempengaruhi tingkat stres seseorang. Kedekatan dengan kucing dapat meningkatkan produksi hormon oxytocin yang membantu meredakan stres dan meningkatkan perasaan bahagia. Keberadaan kucing di sekitar rumah juga mampu menciptakan suasana yang nyaman dan tenang, sehingga dapat membantu mengurangi tingkat stres sehari-hari.

Pengobatan Luka

Ludah kucing mengandung enzim dengan sifat antibakteri dan penyembuhan yang dapat membantu mempercepat proses penyembuhan luka pada manusia. Ketika menjilati luka, enzim tersebut memberikan perlindungan pada area yang terinfeksi dan mempercepat penyembuhan.

Meningkatkan Kesehatan Mental

Kucing dapat menjadi teman yang baik bagi individu yang mengalami masalah kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan. Mereka dapat memberikan kehangatan, pengabdian, serta perhatian yang mampu meringankan gejala penyakit mental. Merawat kucing, seperti memberi makan atau bermain dengannya, juga dapat memberikan rasa pencapaian dan tujuan bagi pemiliknya.

Kucing juga dapat membantu meningkatkan kebugaran fisik manusia. Bermain dengan kucing, menggunakan laser pointer atau bola untuk bermain dengannya, dapat mempromosikan aktivitas fisik dan membakar kalori. Hal ini juga dapat menjadi cara yang menyenangkan dan aktif untuk menghabiskan waktu bersama kucing kesayangan kita.

Jadi, kucing tidak hanya menjadi teman yang menyenangkan, namun juga mampu memberikan manfaat nyata bagi kesehatan kita. Interaksi dengan kucing dapat membantu mengurangi stres, mempercepat penyembuhan luka, meningkatkan kesehatan mental, serta mendorong aktifitas fisik. Oleh karena itu, jika kamu memiliki kucing sebagai hewan peliharaan, kamu akan mendapatkan berbagai manfaat dari kehadiran mereka dalam kehidupan sehari-hari.

Kucing dan Peran Pentingnya dalam Ekosistem

Kucing yang sehat dan bahagia di lingkungan yang baik

Peran Menenangkan Kucing dalam Lingkungan Ekosistem

Pernahkah Anda menyadari betapa pentingnya keberadaan kucing dalam suatu lingkungan? Kucing tidak hanya sebagai teman yang menyenangkan, namun juga memiliki peran yang signifikan dalam menjaga keseimbangan ekosistem. Berikut adalah beberapa alasan mengapa kehadiran kucing sangat berarti dalam lingkungan kita.

Pemburu Alami untuk Mengendalikan Populasi Hewan Pengganggu

Kucing terkenal karena kemampuannya sebagai pemburu alami. Mereka mampu mengendalikan populasi hewan pengerat seperti tikus dan kelelawar yang dapat merusak tanaman serta mengganggu kualitas tanah. Dengan adanya kucing yang berkeliling, populasi hewan-hewan ini dapat terkontrol secara efektif, sehingga lingkungan tidak akan terganggu.

Sentinel Kebersihan Lingkungan dengan Menjaga Diri

Selain itu, kucing juga berperan penting dalam menjaga kebersihan lingkungan sekitar. Mereka memiliki kebiasaan menjilati bulu mereka secara teratur, membantu mengurangi risiko penyebaran penyakit dan parasit. Jika kucing-kucing ini hidup di luar rumah, mereka juga membantu mengendalikan populasi burung yang merusak tanaman serta serangga yang mengganggu kesejahteraan manusia.

Dampak Positif pada Kesehatan Mental Manusia

Tak kalah pentingnya, kucing juga memberikan dampak positif pada kesehatan mental manusia. Kehadiran kucing dapat mengurangi stres dan meningkatkan suasana hati. Sungguh menyenangkan pulang ke rumah setelah seharian bekerja dan menyambut kehangatan kucing yang menggemaskan.

Pentingnya Menghargai dan Merawat Kucing

Dapat disimpulkan bahwa kucing adalah hewan yang memiliki manfaat dalam menjaga keseimbangan ekosistem, menjaga kebersihan lingkungan, dan memberikan manfaat bagi kesehatan manusia. Oleh karena itu, sungguh penting bagi kita untuk menghargai dan merawat kucing dengan baik. Pastikan mereka hidup dalam lingkungan yang aman dan sehat untuk tetap menjalankan peran pentingnya dalam ekosistem.

Pertanyaan yang Sering Diajukan Mengenai Ekor Kucing

Kucing dengan ekor menggemaskan

Ekor kucing yang menggemaskan sering menimbulkan rasa ingin tahu kita mengenai berbagai hal terkait dengannya. Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang sering ditanyakan mengenai ekor kucing:

Apakah semua kucing memiliki ekor?

Ya, semua jenis kucing memiliki ekor. Meskipun demikian, ada beberapa kasus di mana kucing dapat terlahir tanpa ekor atau memiliki ekor yang pendek karena faktor genetik tertentu.

Apa fungsi ekor pada kucing?

Ekor kucing memiliki beberapa fungsi yang penting. Selain membantu menjaga keseimbangan tubuh, ekor juga berperan sebagai alat komunikasi bagi kucing. Gerakan ekor dapat mengungkapkan perasaan dan emosi kucing, seperti ekor tegak menandakan kegembiraan, sementara ekor yang bergerak dengan cepat menunjukkan kegelisahan atau kemarahan.

Apakah kondisi ekor dapat memengaruhi kesehatan kucing?

Ya, kondisi ekor kucing dapat menjadi petunjuk kesehatan kucing tersebut. Saat kucing merasa sakit atau tidak nyaman, mereka mungkin akan merapatkan atau menyembunyikan ekor di antara kaki mereka. Jika Anda melihat adanya perubahan pada ekor kucing, seperti luka atau kehilangan bulu di sekitar ekor, sebaiknya segera konsultasikan dengan dokter hewan.

Apakah aman memotong ekor kucing?

Menggunakan pisau atau alat lain untuk memotong ekor kucing adalah tindakan yang sangat tidak disarankan. Ekor kucing terdiri dari tulang, otot, pembuluh darah, dan saraf-saraf yang sensitif. Memotong ekor kucing dapat menyebabkan rasa sakit, luka, atau mengganggu keseimbangan alami kucing Anda. Oleh karena itu, sangat penting untuk tidak mencoba melakukan tindakan semacam ini kecuali jika ada alasan medis yang jelas dan dengan izin dari dokter hewan.

X CLOSE
Advertisements
X CLOSE
Advertisements