Project fotografi “I am still a Cat” ini diharapkan dapat merubah cara pikir orang yang masih memandang aneh dan gamang saat bertemu kucing cacat.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Monika Malek membuat project fotografi “I am still a cat” untuk membuktikan bahwa kucing cacat juga tak kalah mengemaskan. Gambar : Fotografia Monika Malek.

Kucinglucu.net – Apakah kamu pernah memelihara kucing cacat atau kucing dengan kebutuhan khusus ?. Memelihara kucing bukan hanya sekedar lucu-lucuan, tetapi juga butuh komitmen. Kucing dengan kebutuhan khusus akan kesulitan dalam bertahan hidup, tentunya sudah menjadi tugas kita untuk mengulurkan tangan padanya. Namun sayangnya masih banyak yang memandang aneh saat bertemu dengan kucing cacat. Padahal kita tahu didunia ini tak ada yang sempurna, tak terkecuali kucing.

(Baca juga : Story Kucing : Harga Seekor Anak Kucing yang Cacat).

Hal tersebutlah yang mendorong seorang fotografer bernama Monika Malek untuk mengubah pola pikir orang tentang kucing cacat. Monika membuat project fotografi yang terdiri atas perilaku kucing-kucing cacat. Dia ingin membuktikan bahwa kucing cacat juga sama menggemaskannya dengan kucing normal lain.

“Aku berharap bisa mengubah cara pandang orang tentang kucing cacat. Sehingga tidak ada lagi pembagian kasta antara kucing jelek dan kucing bagus. Bukan sebagai kucing spesial atau buruk tetapi sama seperti kucing normal”. Tulisnya.

Tidak peduli apakah kucing tersebut buta sebelah, telinga robek, kaki pincang, dan atau menderita penyakit mereka masih tetap seekor kucing. Mereka mengeong, mendengkur, menjatuhkan benda dari meja, tidur pulas dengan posisi aneh, memasang tampang lucu, ataupun membulatkan pupilnya lebih besar ketika akan menyerang. Mereka masih tetap seekor kucing.

“Itulah alasan saya membuat project fotografi ini, dengan harapan setidaknya sedikit dari mereka akan berhenti menjadi takut, menganggap aneh dan gamang dan mau merubah cara mereka melihat seekor kucing cacat”.

Terlepas dari ketidakmampuan mereka, perilaku kucing cacat sama seperti perilaku kucing lainnya. Ketidakmampuan adalah keadaan pikiran. Mereka tidak merasa lebih buruk, jadi mengapa kita memperlakukan mereka seperti itu?.

More info : Facebook

#1. Namaku Kazik. Usia ku 5 tahun. Aku tidak punya lengan tapi aku masih tetap seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan1 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#2. Namaku Amber. Usiaku 1 tahun 2 bulan. Aku kehilangan sebelah mataku, Namun aku masih tetap seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan2 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#3. Namaku Ficus. Usiaku 5 tahun. Aku tidak mempunyai kaki depan, namun aku tetap seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan3 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#4. Namaku Marcel. Usiaku 8 tahun. Aku mempunyai penyakit leukimia, meski begitu aku masih seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan4 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#5. Namaku Simba. Usiaku 1,5 tahun. Aku juga tidak mempunyai kaki depan. Meski begitu aku masih seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan5 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#6. Namaku Szafir. Usiaku 2 tahun. Aku kehilangan satu bola mataku. meski begitu aaku tetap seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan6 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

(Baca juga : Able, kucing Berkaki Dua yang Ceria).

#7. Namaku Citek. Usiaku 6,5 tahun. Aku tidak punya satu mata. Namun aku tetap seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan7 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#8. Namaku Lulek. Usiaku 2 tahun. Aku mempunyai kaki yang pendek bila dibanding kucing lain. Meski begitu aku tetap seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan8 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#9. Namaku Rufus. Usiaku 1 tahun. Aku tidak mempunyai ekor, meski begitu aku tetap masih seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan9 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#10. Namaku Cmyk. Usiaku 5 tahun dan aku tidak bisa mendengar. Meski begitu aku tetap seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan10 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#11. Namaku Keiko. Usiaku 2,5 tahun. Aku tidak mempunyai kaki depan. Meski begitu aku tetap masih seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan11 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#12. Namaku Kiara. Usiaku 9 tahun. Aku mempunyai penyakit Leukimia, meski begitu aku tetap masih seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan12 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

#13. Namaku Kacper. Usiaku 2,5 tahun. Aku tidak bisa mendengar, meski begitu aku tetap masih seekor kucing.

fotografer buktikan kucing cacat tetap menggemaskan13 - Fotografer Bidik Pose Kucing Cacat, Buktikan Bahwa Mereka Tak Kalah Menggemaskan
Gambar : Fotografia Monika Malek.

(Baca juga : Kucing Liar ini jadi Terkenal Setelah Menjalani Operasi Kelopak Mata).

 

 

Komentarmu Apa?